Sabtu, 04 Juli 2015

Tentang Dia yang Punya Tempat Tersendiri di Hati

Halo, blog! Udah lama ga posting di blog ini pheew:') Kangen banget rasanya. Hari ini Rere mau cerita tentang apa coba? Dari judulnya aja udah ketahuan, kok. Ini cerita yang udah lama gua pendam dan nggak pernah berani buat mem-postnya di sini. Tapi, kali ini gua udah cukup yakin untuk men-share cerita ini di blog gua.

Ini cerita waktu gua kelas 8. Sebut saja dia V. V adalah laki-laki yang pada awalnya menurut gua adalah laki-laki yang biasa aja. Tinggi, smart, humble, easy going, murah senyum. Tipe-tipe laki-laki normal. Kedekatan kita awalnya hanya sekadar say hi sebagai teman sekelas. Karena kelas gua waktu itu adalah kelas yang bisa dibilang solid, jadi gua biasa aja kalo ngobrol sama anak laki-lakinya, termasuk sama dia. Yah, walaupun bisa dibilang gua orang yang agak susah bergaul sama anak laki-laki.

Cerita ini bermula saat pensi kelas. Waktu itu kelas gua ngebawain drama gitu, ceritanya tentang cewek yang mencari cinta sejatinya dengan menyamar jadi cewek culun. Engga, bukan gua kok tokoh utamanya. Gua cuma berperan jadi adik dari si tokoh utama. Iya emang nggak penting, tapi yang bikin skripnya hampir semuanya gua sih, ahahaha *sombong dikit*. Dan di drama ini, si V berperan jadi ayah gua.

Selang satu sampai dua minggu setelah pensi.

Waktu itu malam hari dan gua lagi belajar seperti biasa. Tiba-tiba handphone gue bergetar, ada SMS. Gua langsung buka SMS itu karena gua pikir itu dari pacar gua waktu itu (sekarang udah jadi mantan). Ternyata bukan. Dari nomer. Gua bingung ini siapa. Gua lupa detail isi SMSnya (soalnya handphone gua yang itu udah hilang:")), tapi kalo nggak salah,

"Hei, Henrietta-chan"

"Henrietta". Ini artinya dia seseorang yang temenan di Facebook gua, soalnya waktu itu nama Facebook gua "Henrietta Regita". Iya tau kok alay. Tau. Aku emang pernah alay kok. Iya. Balik ke cerita--ehem. Akhirnya SMS itu gua bales,

"Ini siapa?"

Dibales lagi, dan seterusnya. (isi SMS berdasarkan ingatan gua yang lemah dan apa adanya)


"Lu cocok kok jadi Henrietta. Lu mirip sama dia. Bahkan kepribadian kalian mirip hehe."

"Lah?-_- Ini siapa deh?"

"Masa lu lupa sama gua?"

"Bukan lupa, tapi nggak tau, soalnya nomernya ga ada di hp gua hehe._."

"Coba inget-inget lagi. Gua orang yang suka merhatiin lu dari deket"

"Temen sekelas gua ya? Anak 8.7? Ini cacing ya lagi ngerjain gua?-___-" (cacing itu panggilan akrab buat temen sebangku gua, yang sering gua curhatin)


"Wah, suudzon, nih. Bukan, gua bukan cacing. Coba tebak lagi."

"Aah, ini siapa, sih-__- Ada klu yang lain?"

"Gua ada di deket lu. Bahkan kita pernah jadi keluarga."

"Keluarga? Bapak? Ibu? Kakak? Mama, ini mama ngetes aku lagi belajar apa engga, ya?-_-"

"Gua cowok-_-"

"Oh, cowok._. Berarti bapak gua ya? Ini... Pak Yusuf?:o" (Pak Yusuf itu guru bahasa Inggris kesayangan gua)


"Bukan, nak. Aku bapakmu yang lain."

"Ah, siapa, sih, nyerah gue-_- Tinggal sebut nama aja kenapa deh-_-"

"Gua bapak lu sama Gentry." (Gentry nama temen gua yang jadi tokoh utamanya)

"Oooooooh. V! Hahaha ada-ada aja deh lu pake segala bilang sering merhatiin gua segala._."

"Hahaha akhirnya ketebak juga. Kalo gua emang sering merhatiin lu, gimana?"

"Hah? Hahahahaha._. Suka bohong ah."

"Gua serius, Reg."

"Hmm._."

"Gua suka merhatiin elu. Merhatiin elu kalo lagi ga pake kacamata."

"Hah?._."

"Gua suka kalo lu lagi ga pake kacamata. Gua suka mata lu. Bulet. Bagus. Mata lu itu... indah. Gua suka."

Deg. Speechless. Gua gatau harus bales apa. Gua ga pernah tau kalo V suka merhatiin gua. Bisa dibilang gua itu orang yang ga pernah peka sama lingkungan sekitar. Jadi, ya wajar aja kalo gua ga sadar kalo V sering merhatiin gua. Sekali lagi handphone gua bergetar. V lagi.


"Reg? Udah tidur?"

"Eh, iya ini baru mau tidur kok. V ga tidur? Besok masih sekolah tau._."

"Iya, sebentar lagi kok. Oh iya, Reg, gua ada permintaan."

"Apa, V?"

"Jangan bilang sama anak 8.7 kalo kita SMSan ya. Gua ga mau kita digosipin yang aneh-aneh."

"Iya, V, hehe. Gua tidur duluan ya, V."

"Iya, mimpi indah ya, Reg."

Dan malam itu gua ga bisa tidur sama sekali.


Gua sering denger kalo V itu tipe cowok yang "diam-diam menghanyutkan". Iya, katanya dia itu php. Nggak banyak yang gua tau soal V. Gua cuma sering denger dari temen-temen gua di kelas. V itu punya mantan, namanya A, dan A waktu itu ga bisa move on dari V. Entahlah. Gua bingung.

Besoknya gua dateng ke sekolah biasa aja. Berusaha tutup mulut soal gua sama V. Berusaha netralin perasaan ke V. Iya, harus biasa aja.

Tapi, yang namanya manusia hanya bisa berencana. Pagi itu, cacing pinjem handphone gua dan dia nggak sengaja buka inbox SMS. Gua pun membatu. Cacing narik gua ke luar kelas, minta dijelasin semuanya. Akhirnya gua ceritain semuanya. Dan saat gua lagi cerita, V lewat. Dia ngeliatin gua. Gua ngeliatin dia. Eye contact. Salting, bingung harus gimana. Dia diem aja dan langsung masuk kelas.

"Ca, jangan kasih tau siapa-siapa, ya. Dia yang minta gua buat tutup mulut. Gua jadi ga enak tadi pas dia lewat terus ngeliatin gua," kata gua pas gua udah selesai cerita.

"Gua sih bakal diem aja, tapi nggak lama juga rahasia kayak gini bakal kebongkar sama anak kelas."

Gua diem. Cacing masuk kelas. Gua masih diem di luar. Tiba-tiba handphone gua bergetar. Dari V.

"Katanya mau dirahasiain? Kok malah cerita-cerita sama cacing?"

"Maaf, V. Itu juga nggak sengaja, dia pinjem hp gua tadi, terus dia buka-buka inbox-_- Maafin gua, ya, V?"

"Bzzz."

"V, maaf:("

Bel masuk. Nggak dibales.


Gua masuk kelas dan ngeliatin dia sekilas, dia lagi nunduk mainin handphonenya. Tapi gua tau dia bukan lagi bales SMS gua. Gua ngerasa bersalah. Banget.

Sampe jam pulang, dia nggak bales SMS gua sama sekali. Mampus gue. Gue resah. Galau. Gua paling takut kalau ada orang yang marah sama gua. Akhirnya gua pun ngalahin rasa gengsi gua, malemnya, gua SMS dia.

"V, maaf. Please maafin gua:( Gua gatau kalo cacing bakal buka-buka inbox hp gua. Gua udah nyuruh cacing buat diem aja kok, serius. Please percaya sama gua:( Maafin gua, ya, V? Gua mau dihukum apa aja, deh, asal lu mau maafin gua:( Maaf, V, maaf:("

Satu jam. Nggak dibales.


Akhirnya gua coba buat missed call dia. Nggak ada yang diangkat.

Mampus gue galau.

Bahkan SMS dari pacar gua pun ga gua bales.

Gua resah. Gua takut. Gua takut V marah sama gua. Gua takut kalo V ga mau ngomong lagi sama gua. Gua takut... kalo V pergi dari gua.

Satu jam berikutnya, baru dibales.

"Maaf ya, Reg, baru dibales. Gua nggak marah kok sama lu. Gua tau kalo lu ga mungkin sengaja ngasih tau ke cacing, kan lu dah janji sama gua ga bakal cerita-cerita. Maaf kalo tadi pagi gua jutek banget."

"Aah, V, lu mah bikin gua takut aja:( gua janji ga akan diulangin lagi, janji bakal diem aja. Gua janji, V, gua janji. Maafin, ya, V? Huhuhu:("

"Iya, reg, gua percaya kok hahaha. Janji ya, ga bakal ngulangin lagi?"

"Iya, V, janji!!"

Setelah itu kita SMSan sampe malem. Ngomongin banyak hal. Dan saat itu juga gua mulai sadar, gua nyaman sama dia.

Nggak boleh. Harusnya nggak boleh kayak gini. Gua punya orang lain, tapi kenapa gua bisa merasa sangat nyaman sama V? Apa karena waktu itu gua LDR? Gua ga ngerti, bahkan gua sendiri bingung sama perasaan gua sendiri.

Sampe akhirnya gua putus sama pacar gua.

"V, gua putus."

"Kenapa? Bukannya gua udah bilang lu ga usah putus sama pacar lu? Gua emang suka sama lu, gua pengen kite deket terus kayak gini, bahkan mungkin gua sayang sama lu, tapi gua gak mau dibilang pho, Reg. Gua juga nggak mau pacaran, Reg."

"Gua ga bisa kayak gini terus, V. Gua gak mau nyakitin dia terus. Gua udah jelasin semuanya. Gua minta biar dia gak nyalahin lu lagi. Kalo jodoh mah gak akan ke mana kan, V?"

"Reg."

"Apa, V?"

V ngebales, dengan isi SMS yang gak akan pernah gua lupain. Mungkin seumur hidup.

"I will never give you up or let you go."

"Itu buat siapa, V?"

"Masih nanya buat siapa? Dasar gak peka, ah."

"Eh, maaf emang gak peka-_-v Makasih ya, V. I won't too."

Malam itu, gua merasa jadi perempuan paling bahagia di dunia.

Hari-hari berikutnya, kita makin berani buat ngobrol berdua di sekolah. Kita makin sering SMSan. V ngasih lagu buat gua. Lagu Kenny G. Yang bahkan sampe sekarang masih gua pake buat lagu pengantar tidur gua. Dengan beberapa lagu tambahan, sih.

Kedekatan kita bertahan cuma selama kurang lebih 3 bulan. Cuma 3 bulan. Mungkin sebentar, tapi buat gua, itu kayak selamanya. Gua nggak tau alasan dia tiba-tiba ngejauhin gua. Gua nggak tau alasan dia tiba-tiba nggak mau SMS gua lagi. Gua nggak tau salah gua apa sampe dia berubah kayak gitu.

Kita pun kembali menjadi "teman-sekadar-say-hi".

Miris? Iya, sangat. Gua sedih. Rasanya sakit, banget. Tapi gua nggak bisa nangisin dia. Siapa dia? Siapa gua? Kita bahkan nggak pernah punya hubungan. Kita cuma "deket".

Naik ke kelas 9, gua berusaha buat melupakan dia. Gua ketemu orang baru, ketemu temen-temen baru, dan sampai gua suka sama orang lain, gua pikir gua udah move on dari V.

Gua pikir gua udah move on dari V.

Tapi setiap kali V lewat jantung gua rasanya kayak mau lepas. Rasanya hati kecil gua bilang kalo gua kangen sama V.

Setiap kali gua denger mantannya V, si A, yang kebetulan sekelas sama gua pas kelas 9, dicengcengin sama V, rasanya pengen keluar air mata. Akhirnya gua cuma bisa senyum pasrah dan pergi dari tempat itu sambil bergumam dalam hati, "Kenapa masih sakit? Bukannya gua udah move on? Bukannya gua udah lupa sama V? Kenapa masih pengen keluar air matanya?"

Selama satu tahun gua berusaha buat mengabaikan perasaan itu. Gua udah kelas 9, harus fokus buat UN. Harus fokus buat masuk tes SMA.

Waktu berlalu dan gua udah kelas 10. Udah SMA. Gua bertekad buat nyari orang baru di SMA ini. Gua nggak mau kepikiran V lagi. Kita beda sekolah, dan kita harus menjalankan hidup kita masing-masing.

Bukber 8.7 saat gua kelas 10.

Ada V, ada gua. Kita ketemu lagi setelah satu tahun cuma say hi dan nggak pernah ngobrol banyak kayak waktu 3 bulan itu. Canggung. Sangat. Kita kayak stranger yang baru kenal 1 menit yang lalu. Tapi gua berusaha buat mengabaikan perasaan itu. Gua berusaha ceria kayak gua biasanya dan ngobrol banyak sama anak cewek-ceweknya. Bercanda sana-sini. Dan ngelirik V saat dia lagi nunduk atau sibuk sama anak cowok lainnya.

Gua baru sadar, kalo gua kangen banget sama sosok V. Tapi gua nggak boleh gini terus, gua harus lupain V sebelum gua jadi gila dan desperate.

Tapi, sejak bukber itu, gua mulai bisa memperbaiki hubungan gua sama V. Kita mulai komen komenan lagi di status Facebook. Gua mulai berani buat ngucapin happy birthday lagi buat dia, walaupun dia nggak pernah ngucapin happy birthday buat gua. Tapi buat gua, selama kita masih bisa temenan lagi, itu udah lebih dari cukup.

Bukber 8.7 saat gua kelas 11 dan 12.

Gua nggak ikut dua bukber ini. Waktu gua kelas 11, gua lagi sakit dan nggak enak badan. Dan pas kelas 12, gua males wkwkwk. Entahlah, rasanya males banget harus ketemu temen SMP yang udah berubah jadi lebih gaul, dan guanya gini-gini aja.

Halal bihalal SMP saat gua kelas 11.

Waktu itu gua males banget ikut halal bihalal di SMP. Males, nggak ada Marqi. Tapi gua dipaksa banget sama Nilam. Dan V.

Iya, V.

Malem sebelumnya, dia tiba-tiba SMS gua.

"Reg, besok mau dateng halal bihalal di SMP?"

"Nggak tau, V. Males sebenernya. Hehehe._."

"Yah, ikut dong. Gua mau minta anime Black Butler."

"Ih, animenya ada di netbook. Males bawanya-_-"


"Yaudah, masukkin flashdisk aja."

"Males mindahinnya._."

"Ih, Reg-_-"

"Hehehe._.v Yaudah nanti kalo nggak males gua pindahin. Kalo nggak males besok gua dateng."

Besoknya, gua galau.

Gua bingung mau dateng apa engga. Soalnya gua ga bawa netbook, dan tadi malem animenya belum gua pindahin ke flashdisk karena gua pulang malem habis nganterin kakak gua yang ngekos.

Gua SMS Nilam.

"Nil, jadi ke 7?"

"Jadi, Re. Sini atuh ih temenin gua."

"Ada siapa aja emang?"

"Banyak, ada anak 9.5 banyak. Ada V, tau, Ree wkwkwk."

"Ya emang kenapa kalo ada V-__- males ah, canggung, Nil."

"Ih, ada gua selow nanti gua temenin di sini."

"Iya deh liat nanti, ya. Gua masih di Smanda soalnya. Belum boleh balik."

"Ih ari maneh mah-__-"

Gua bimbang. Padahal sebenernya udah boleh pulang, tapi gua masih ragu-ragu.

Gua pun nekad SMS V.

"V, jadi ke 7?"

"Jadi, Reg. Udah rame, nih. Lu dimana?"

"Masih di Smanda hehe._."

"Ih, sini atuh."

Akhirnya gua pun memutuskan untuk dateng ke SMP. Gapapa, selama bisa liat V.

Di tengah jalan gua minta Nilam buat jemput gua di depan PLN. Gua males banget buat jalan sendiri dari PLN ke SMP karena waktu itu panas banget. Dan Nilam ngeiyain.

Sampe PLN, gua nggak liat Nilam. Mungkin belum dateng. Gua coba SMS nanyain posisi dia di mana. Delivered, tapi nggak ada yang dibales. Wah, kampret. Gua pun memutuskan untuk menunggu 5 menit lagi. Kalo dia nggak dateng, yaudah gua pulang aja. Gua coba missed call Nilam tapi nggak diangkat. Malah direject. Wah, kampret beneran. Waktu gua udah memutuskan buat pulang aja, tiba-tiba handphone gua bergetar. SMS dari Nilam.

"Tunggu dulu sebentar lagi. Nanti ada yang jemput di sana. Dia baru berangkat."

Baru gua ngetik SMS buat bales SMS Nilam mau marah-marah sok pundung gitu, tiba-tiba ada yang manggil.

"Hei, bocah."

Gua nengok ke sebelah kiri. Dan itu V. Naik motor, masih pake helm. Gua speechless. Gua deg-degan. Gua rasa gua lagi mimpi saking kangennya sama V. Gua coba nyubit tangan sendiri. Sakit. Ternyata bukan mimpi. Itu V. Itu V yang jemput gua.

"Mau berdiri di situ terus apa mau naik ke motor gua?" katanya.

Gua nyamperin dia dan sedikit ngomel, "Ih, kok jadi lu yang jemput, sih? Kan tadi gua minta Nilam yang jemput. Kok jadi elu yang jemput? Nilam mana? Ih, kok..."

"Udah cepet naik."

"Ih, tapi kan Nilam...."

"Udah cepet naik, nyampe nggak?"

"Enak aja! Nyampe tau, udah naik nih tinggi badannya dari tahun lalu!" kata gua sambil nepuk pundak dia, pura-pura marah, tapi tetep naik juga ke motornya. Dasar si Rere.

"Yaudah cepet naik. Panas, nih."

"Ih, sabar. Pake rok span, nih, ribet."

Saat gua udah naik motor, di belakang V, kita pun jalan. Nggak terlalu ngebut, juga nggak pelan-pelan banget. Canggung. Deg-degan. Gua bingung harus apa. Masih nggak percaya. Gua takut kalo gua terlalu seneng, gua kebangun dan ternyata ini cuma mimpi.

"Apa kabar, Re?" kata V, membuka percakapan.

"Eh, alhamdulillah baik, kok, V. Lu sendiri gimana?"

"Alhamdulillah, baik. Bawa animenya nggak?"

"Eh, nggak. Nggak sempet mindahin ke flashdisk, tadi malem pulangnya malem banget habis nganterin kakak pindahan mau ngekos."

"Yah, dasar lu mah."

"Hehehe, maaf, ya."

Sisanya kita diem. Gua menikmati saat-saat ini. Gua ngeliatin punggung V dari belakang. V udah makin dewasa. Bahunya makin lebar. Makin tinggi juga. Dan gua suka bau parfumnya. Enak. Rasanya gua ga mau cepet-cepet nyampe SMP.

Tapi ternyata kita nyampe juga. Gua diturunin di depan gerbang, soalnya rame banget. Gua masuk duluan dan langsung lari nyamperin Nilam.

"Nilam ih anjir parah banget lu mah. Kan gua minta jemputnya sama lu bukan sama V, ih, lu mah ngeselin nyebelin bete bete bete!" kata gua ngomel-ngomel sambil mukulin tangan Nilam.

"Ih, tadinya gua yang mau jemput lu. Tapi gua inget si V bawa motor. Yaudah gua iseng aja nyuruh dia jemput lu di PLN. Dia nggak nanya-nanya apa-apa langsung ambil helm terus berangkat. Yaudah deh."

Speechless. Iya, gua speechless. Banget. Gua gatau harus jawab apa. Rasanya... seneng. Seneng banget. Gua gatau harus ngerespon Nilam apa.

"Tapi lu seneng, kan?" kata Nilam ngegodain gua.

Iya, gua seneng. Gua seneng banget. Banget. Rasanya pengen teriak saking senengnya, tapi nggak mungkin. Gua pun cuma bisa bilang, "Ih, apaan sih, Nil. Rese dasar!" Gua pun minta dianterin ketemu guru-guru buat salaman.

Hari itu, gua seneng banget. Perasaan dulu yang pernah muncul selama 3 bulan itu muncul lagi. Gua makin nggak ngerti kenapa setiap gua ngeliat V, atau bahkan cuma nerima SMS dari V, perasaan itu selalu muncul tanpa bisa gua cegah. Bukannya gua udah move on? Bukannya gua udah ngelupain dia? Tapi kenapa? Kenapa perasaan itu selalu muncul lagi? Kenapa?

Akhirnya, setelah 4 tahun gua berkutat dengan perasaan yang selalu muncul tanpa bisa gua cegah itu, gua tau jawabannya kemaren, pas bukber lagi sama 8.7, tanggal 3 Juli 2015 di rumah V.

Awalnya gua nggak mau ikut karena rumah V jauh dari rumah gua. Tapi gua dipaksa sama anak-anak buat ikut. Dan V janji mau jemput gua di Stasiun Bogor. Lagi, perasaan itu muncul lagi. Perasaan deg-degan campur seneng itu muncul lagi tanpa bisa dicegah. Dia jemput gua sesuai janjinya. Dan dia juga nganterin gua pulang walaupun cuma sampe Stasiun Bogor. Dia bilang makasih udah mau dateng. Dia bilang supaya gua hati-hati di jalan. Dan gua nggak bisa bilang apapun selain, "Dadah, V, dadah," sambil senyum ke dia. Dan dia juga senyumin gua terus.

Selama bukber, gua diem-diem ngeliatin V terus. Gua mencari jawaban dari pertanyaan gua selama kurang lebih 4 tahun ini. Akhirnya gua tau jawabannya saat ngeliat wajah V yang lagi senyum,

Dari awal gua nggak pernah move on dari dia. Gua nggak pernah ngelupain perasaan gua ke dia. Dia cuma pindah ke tempat paling spesial di hati gua.

Dia, seorang V, dia berhasil merebut tempat paling spesial itu. Dia berhasil menempatinya selama 4 tahun ini dan mungkin akan terus berlanjut. Gua emang ga ada hasrat untuk bisa jadi pacar dia dan menjalin hubungan, selama gua bisa ada di deket dia, selama gua bisa ngeliat dia, selama dia ngeliat gua, selama gua dan dia bisa ngobrol dan cerita banyak hal, buat gua itu udah lebih dari cukup. Gua udah cukup bahagia dengan keadaan itu.

Sama seperti lirik lagu Raisa - Jatuh Hati,

"Ku tak harus memilikimu, tapi bolehkah ku selalu di dekatmu?"




Apa bisa gua sebut V, sebagai cinta pertama?








Edisi postingan baper,




Rere. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar